The Power Of Bodo Amat

March 06, 2019

Bodo amat atau harus aku kapitalin kali ya biar jelas bacanya BODO AMAT!. Kalimat simple tapi bakal ampuh buat kamu yang sering kepikiran,gelisah,galau bahkan mendekati depresi. Gak bias dipungkiri dijaman serba digital gini ghibahan bisa berasal dari mana aja beritanya cepat tersebat bahkan dalam hitungan menit. Mulai berita jadian,putus,tunangan,nikah,melahirkan,resign,beli barang baru,jalan-jalan dan berbagai macam deh. Terkadang kita sulit menahan diri buat ga posting di sosmed dan ini bisa jadi pemicunya. Hidup kita terlalu terbuka dan bebas dikonsumsi orang banyak. Lalu ketika orang-orang tersebut menikmati dan mulai menghakimi eeh ternyata kitanya belum siap. Mulai deh susah tidur, gelisah, galau merana.


Kasus paling sering dialami para kaum milenial biasanya dari rasa julid melihat postingan atau malah melihat langsung kehidupan sekitar  yang “keliatannya” asik. Misalkan ngeliat temen yang saban hari kongkow, ngeliat temen yang followersnya ngalahin jumlah bulu alis, ngeliat mama papa muda yang selalu posting lagi berbahagia. Percaya lah itu semua semu!. Namanya juga postingan, ya pasti harus munafik donk, yang hepi aja diposting. Yang jelek dan sedihnya disimpan baik-baik dari kalangan umum. Tapi ada juga nih tipe yang apapun diposting bahkan aib sendiri J.
Okei balik ke bodo amat yaah. Nah bodo amat disini bukan kita sama sekali ga denger perkataan orang tapi yang julid plus negative kita harus abaikan. Misalkan seorang ibu muda di cecar hanya karena lahiran cesar. Ya ilmu bodo amat tadi harus kepakai, kalau gak akibatnya banyak banget.  Mulai dari turunnya kepercayaan diri, menyalahkan diri sendiri, membenci diri sendiri hingga yang parah mengidap baby blues. Jadi ucapan-ucapan kayak “ Ibu gak sempurna dong? Ga ngeden sih” atau “wah anak perut ini mah soalnya dibelek dari perut” abaikan aja laaah. Bodo amatin.


Yang single lain cerita, bakal ditanyain kapan nyusul, mana plus one nya, kapan sold outnya. Bodo amat laaah. Nikah itu ibadah paling sulit, kamu harus bertahan dengan satu orang sampai kamu mati. Berat kan? Jadi usahakan dapat suami yang bisa ngertiin kamu, bimbing kamu, jangan asal comot hanya karena diteror kapan nikah. Heyyyy takaran sukses orang itu bukan di umur berapa nikah, berapa anak.
Dan udahin lah basa basi busuk bahas fisik, ngatain oang “gemukan sekarang ya?” Eh kok kurus banget, makan hati ya?” “jerawatnya betah amat ga wisuda2 juga tuh dari muka “ . Bodo amat lah ama tipe manusia kayak gini. Yang suka banget basa basi bawa fisik, kamu ga tau kan perjuangan orang buat nurun BB nya, kamu ga tau kan orang itu kurus karena sakit kanker, kamu ga tau kan berapa juta udah habis untuk obatin jerawatnya. Cukup basa basi ringan aja nanya sibuk apa sekarang, apa kabar? Hal-hal ringan kayak gitu aja.


Meski terkesan cuek atau tangguh karena bisa nerapin sikap bodo amat, tetap aja manusia itu bisa sakit hati. Jadi kuncinya ya berubah dari kita sendiri dulu buat kurang-kurangin ngomong yang ga bermanfaat dan belajar untuk lebih menghormati privacy orang disekitar kita. Semakin kita kepikiran omongan orang, semakin pahit jiwa kita. Hidup BODO AMAT!!!!!!

You Might Also Like

2 comments

  1. hahahaha ga berenti senyum-senyum w bacanya, bacaan asik di pagi hari menjelang libur nyepi ini kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamu jangan nyepi donk, nyerame ajah ama akuh

      Delete