#TRASHCHALLENGE2019

March 25, 2019


Pencitraan sampah hahaha hahaha

Gaes hari minggu biasanya kita maknai sebagai hari leyeh-leyeh tanpa batas . Atau mau ke alun-alun sambil cari spot foto dan makanan enak. Bisa juga dikatakan hari Minggu adalah hari bebersih nasional. Dari emak-emak yang extra riweuh beberes rumah sampai anak-anak yang nyiapin semua perlengkapan sekolah. Naaah karena aku adalah termasuk golongan leyeh-leyeh sampe sore maka aku acung jari paling tinggi. Biasanya dihari Minggu aku udah jadwalkan untuk bangun siang, terus siangnya masak, selesai makan siang tidur lagi, sore baru ngemall atau berenang. Tapi setelah aku ikut acara bersih-bersih di Tanjung Uma bersama mamen tatak, pikiranku berubah.


Sebenernya udah sering banget aku dan mamen bahas pengen bikin aksi sosial/edukasi di lingkungan sekitar. Cuma kami kebanyakan bacot tanpa action, berakhir lah ide itu menjadi wacana forever.  Kali ini kita pengen gerak beneran dan bikin aksi nyata untuk alam dan lingkungan. Terinspirasi dari hestek yang lagi viral yaitu #trashchallenge maka kita pun setuju buat bikin aksi kayak orang-orang yang udah posting dengan hestek tersebut.


Before nya gaes, sampah plastik mendominasi

Jadi ceritanya mamen cari lokasi pantai sekitaran Bengkong yang kira-kira banyak sampah plastik dan rame pengunjung. Setelah survey jatuh pilihan ke pantai Tanjung Buntung. Letaknya gak jauh dari Bengkong Laut. Kita koordinasi lokasi, jam, alat-alat dan persiapan lainnya melalui WA. Setelah fix kita pun tinggal nunggu hari Minggu untuk eksekusi.

Drama bermula nih gaes. Aku kesiangan, tatak lupa jalan, lokasi ternyata jauh dan kita mesti mutar sana sini buat cari jalan masuk. Setelah ketemu titik pantai yang sampahnya banyak, kita pun mulai siapin peralatan dan tak lupa pakai sunblock yah. Soalnya panas banget dan matahari pas ngadep ke bagian area yang sampahnya lagi kita beresin.

Selama mungutin sampah aku gak abis pikir sih, di situ banyak orang, ada anak-anak sekolah, ada bapak-bapak lagi sepedaan dan ada ibu-ibu juga. Apa gak terlihatkah sampah yang banyak ini? tapi siapa sih aku sehingga berhak untuk menghakimi? Jadi aku lanjut aja bebersih bareng mamen dan berharap suatu hari mereka juga bakal tergerak untuk bersih-bersih pantai atau minimal menjaga pantai dengan tidak buang sampah sembarangan.


Jiwa model gak bisa dipungkiri


Sampah plastik di area ini banyak banget, bahkan ada sampah pembalut dan popok bayi. Kami kekurangan plastik untuk wadah sampah saking banyaknya sampah yang terkumpul. Kebayang gak sama temen-temen? Ikan dilautan gak sengaja kemakan plastik yang kita buang, lalu ikannya kita makan. Gak heran ya sekarang makin aneh-aneh penyakit diderita manusia bahkan anak kecil pun sekarang bisa ngidap penyakit serius. Aku dan mamen pengen bersihin pantai bukan sekedar biar bisa posting dan dapat banyak like. Tapi demi anak dan cucu yang lebih sehat. Lautan ini akan selalu ada dan harus selalu kita jaga.


Buntelan ini terkumpul dalam waktu dua jam saja loh


Total 7 buntelan sampah kita kumpulin sebelum pulang, dan ini termasuk karung beras yang kita temuin dipinggir pantai dan kita manfaatin jadi wadah sampah. Sampah yang terbenam dalam pasir juga masih banyak tapi dengan hanya kekuatan dua wanita yang sangat lemah lembut ini kami gak kuat mau beresin semua. Jadi semoga setelah baca cerita ini temen-temen tergerak ikut dalam gerakan kami minggu depan. Kami tunggu ya di Tanjung Buntung Hari Minggu tanggal 31 Maret 2019 jam 07.00 WIB. Ayo bersih-bersih demi anak-cucu kita nanti.

Afternya gaes. Sampah plastik telah musnah dan pemandangan jadi indah

You Might Also Like

10 comments

  1. Langkah kecil, kalo terus melangkah, bakalan nyampe ketujuan, bumi bersihh. Yeay

    ReplyDelete
  2. wah keren kak vit! adee lagi mulai dari hal kecil kaya mulai ngurangin penggunaan sampah plastik muehehe. oh ada nih komunitas nya kak, kalo ga salah namanya batam beach clean up.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ada komunitasnya ya dek? hayuh kita join de. seneng deh kalau makin byk yg syg bumi

      Delete
  3. Mudah2 an masyarakat sadar akan hal kecil seperti sampah yg bisa menjadi dampak buruk bagi manusia juga.

    ReplyDelete